May 29, 2024
Akidah WAHYU

Al-Malik: Raja yang Memiliki Segala-Galanya

Jika kita diberi peluang untuk memilih siapa diri kita, sudah tentu kebanyakan kita memilih untuk menjadi raja. Sebab apa? Raja sudah tentu ada segala-galanya. Ataupun sekurang-kurangnya, apa-apa yang dikehendaki pasti tertunai.

Bagaimana pula jika ada Raja yang menguasai segala-segalanya yang ada di langit dan bumi? Bahkan semua raja-raja di dunia pun pada hakikatnya berada di bawah kekuasaan-Nya? Itulah Allah s.w.t. dengan sifat-Nya al-Malik.

Firman Allah dalam kitab-Nya:

Maha Berkat (serta Maha Tinggi kelebihan) Allah yang menguasai pemerintahan (dunia dan akhirat). Dan Dialah Maha Kuasa atas setiap sesuatu. (Surah al-Mulk 67: 1)

Imam Ibn Kathir menjelaskan bahawa lafaz ini digunakan bagi menegaskan keadaan Allah sebagai Raja dan Pemilik yang mutlak.

Definisi al-Malik

Imam al-Ghazali mendefinisikan al-Malik sebagai nama yang mana Zat dan sifat-sifat Allah yang tidak memerlukan apa-apa pun daripada segala yang wujud, sebaliknya segala yang wujudlah yang memerlukan-Nya.

Kesan Kefahaman Terhadap Nama al-Malik
Tidak memiliki dan tidak memerlukan sesuatu pun melainkan Allah.
Memiliki “kerajaan” (hati) sendiri dan dia ditaati oleh “tentera” (syahwat dan kemarahan) dan “rakyatnya” (seluruh anggota badan).

Begitu juga seseorang yang memahami nama Malik al-Mulk akan bijak mentadbir dan memerintah kerajaannya yakni diri sendiri mengikut kehendaknya dengan menentukan gerak hati dan tindakan anggota badan mereka.

Syeikh Dr. Umar Sulaiman al-Ashqar membawakan huraian yang cukup menarik berkenaan nama:

Subscribe

Gain access to all our Premium contents.
More than 100+ articles.

Buy Article

Unlock this article and gain permanent access to read it.
Are you sure want to unlock this post?
Unlock left : 0
Are you sure want to cancel subscription?