June 22, 2024
Akidah WAHYU

Allah, Nama-Nya Teragung

Masih terngiang-ngiang zikir ”Allah” yang selalu kita lantunkan di surau kampung sebelum azan Maghrib. Seingat saya, sekitar 20 tahun lalu.

Selepas penat bermain bola, kami bergegas pulang ke rumah untuk mandi. Jam 7 petang kami sudah terpacak di surau dan sama-sama berzikir sehingga masuk waktu maghrib. Pada masa itu, nama “Allah” cuma dilantunkan atas dasar zikir semata-mata, seronok zikir berlagu bersama sahabat-sahabat.

Sehingga hari ini, saya masih belajar untuk mengenali dan memahami nama-Nya teragung ini. Moga perkongsian kali ini bermanfaat untuk kita semua.

Keagungan Nama “Allah”

Allah (اللهُ) adalah lafz al-jalalah atau ism al-a‘zam. Al-Jalalah ertinya kebesaran Allah atau keagungan-Nya. Ism al-a’zam ertinya nama yang teragung atau terbesar. Allah adalah nama yang khusus untuk Allah sahaja. Bahkan seluruh nama-nama-Nya yang lain berasal dan kembali kepada lafz al-jalalah tersebut.

Menurut Ibn Abbas sebagaimana dinukilkan oleh Imam al-Tabari dalam kitab Tafsir al-Tabari miliknya, nama “Allah” itu bermaksud: “Yang memiliki sifat ketuhanan dan kehambaan bagi kesemua makhluk-Nya.”

Nama “Allah” adalah satu lafaz yang menunjukkan makna Zat Allah s.w.t. yang wujud secara hakiki, mencakupi segala makna sifat tauhid uluhiyyah, rububiyyah dan segala sifat kepujian. Imam Abu Hanifah menyifatkan bahawa nama “Allah” itu sendiri mendukung makna keagungan (ta’zim) seseorang yang memulakan.

Maka, bagi Imam Abu Hanifah, memadai mengangkat takbiratulihram dengan melafazkan Allah sahaja dan solat tersebut adalah sah. Lihat perbahasannya dalam Bada’i al-Sana’i hasil tulisan Imam Alauddin Abu Bakar bin Mas‘ud al-Kasani yang juga bermazhab Hanafi.

Subscribe

Gain access to all our Premium contents.
More than 100+ articles.

Buy Article

Unlock this article and gain permanent access to read it.
Are you sure want to unlock this post?
Unlock left : 0
Are you sure want to cancel subscription?