May 29, 2024
Tentang Hati UMUM

Bakti Tanpa Henti

Ujian musafir yang menguji kesabaran. Dengan tubuh sakit dan keletihan lantaran sarat berbadan dua serta penerbangan dan perjalanan malam yang menakutkan ke satu bumi yang belum pernah saya jejaki. Bahkan ditambah lagi ujian penginapan yang mahalnya tak terjangkau dek minda serta perkhidmatan yang tidak memuaskan hati.

Ah, saat bibir mengukir senyuman, hati menangis…

Kaki saya bengkak dek berseminar sepanjang hari dalam keadaan sarat mengandung. Bersabar saja menyeretnya ke lapangan terbang untuk penerbangan pulang. Saat tiba di Kuala Lumpur ketika jam menghampiri 12 tengah malam, saya benar-benar sudah kehabisan tenaga. Saat menunggu untuk mengambil beg dari kargo pun, saya sudah tidak mampu berdiri. Terus bersila di tengah-tengah orang ramai tanpa rasa malu lagi.

Letihnya, ya Rab. Tersengguk menahan kantuk! Syukur, ada Nadiah; pembantu peribadi saya yang setia menemani sepanjang musafir ini.

 

Jatuh Ditimpa Tangga

“Bonda, mereka tak serahkan apa-apa bayaran pun tadi, kan?” tanya Nadiah.

Saya angguk. Memang benar, penyata perniagaan yang merekodkan musafir kali ini berakhir dengan angka negatif. Bukan sedikit, tapi beribu-ribu ringgit! Buku-buku tidak dibayar, sagu hati penceramah juga tidak diberi seperti yang telah dipersetujui. Semua perbelanjaan penginapan dan penerbangan juga saya tanggung sepenuhnya.

Subscribe

Gain access to all our Premium contents.
More than 100+ articles.

Buy Article

Unlock this article and gain permanent access to read it.
Are you sure want to unlock this post?
Unlock left : 0
Are you sure want to cancel subscription?