May 29, 2024
Akidah WAHYU

Kata-Mu Titah Buatku

Duhai Allah, banyak sungguh kalam-Mu dalam lembaran kitab agung. Sungguh, sudah berkali-kali aku baca dan baca. Alpanya aku, kadangkala baca tanpa faham. Yang dikejar khatam. Walau aku tahu ia tidak salah.

Sungguh, kadangkala aku faham, namun masih alpa daripada mengamalkan inti pati dan inti sari kalam-Mu. Walau aku sedar, ia terkandung titah-Mu. Sungguh, kadangkala aku ingin beramal, namun aku masih memilih-milih. Yang menepati selera, aku patuh. Yang bertentangan dengan selera, aku abaikan.

Makin aku amati, aku sedar bahawa setiap kalam-Mu adalah titah rasmi buatku. Tidak kira sama ada ia suruhan mahupun larangan. Semuanya…

Malu terasa saat Raja kepada segala raja bertitah, namun aku masih buat-buat pekak dan buta. Namun nafsu kadangkala masih menang. Berkali-kali menang. Ah, aku tidak senang, apatah lagi tenang. Selagi titah-Mu belum menjadi rentak denyut jantungku. Selagi perintah-Mu belum menjadi makan minum wajibku. Selagi larangan-Mu belum aku jauhi sepenuh hati.

Akhirnya, saat aku cuba patuh, aku terasa berat. Tetapi rasa itu hanya pada peringkat permulaan. Makin lama makin serasi. Makin lama taat terasa semakin mudah. Akhirnya aku sedar, mujahadah tidaklah sesukar mana. Yang sukar hanya apabila kita beraja nafsu.

Aku ingin hidup dalam gaya patuh kepada titah-Mu kerana ia begitu indah…

Are you sure want to unlock this post?
Unlock left : 0
Are you sure want to cancel subscription?